Sapphire(Nilam)

Sapphire

“dihormati oleh orang-orang purba dan moden di seluruh dunia”

Satu nilam bujur biru yang menakjubkanBeberapa permata menangkap imaginasi seperti nilam. Keindahan Sapphire banyak memberi inspirasi kepada orang ramai. Kebudayaan purba mempunyai banyak tradisi dan kepercayaan mengenai nilam. Orang-orang Persia kuno percaya bumi itu terletak pada nilam gergasi yang memantulkan langitnya. Para agamawan kuno dan ahli sihir menghormati nilam di atas semua batu permata, kerana batu ini membolehkan mereka mentafsirkan corak dan meramalkan masa depan. Melambangkan kebenaran, keikhlasan dan tradisi, ini dapat dikatakan  ketika Nabi Musa menerima Sepuluh Perintah yang mereka berikan pada batu safir. Pasangan yang berkahwin menaruh kepercayaan besar pada batu itu. Jika kilauannya semakin pudar,maka seseorang itu  tahu bahawa pasangannya tidak setia. Sapphire tidak akan bersinar ketika dipakai oleh orang jahat atau niat jahat. Dikenali sebagai batu permata langit, safir telah dihargai selama beribu-ribu tahun.

Raja-raja dan permaisuri selalu percaya bahawa safir mewakili nikmat ilahi. Warna biru dianggap suci dan dipakai oleh para imam untuk menunjukkan sambungan mereka ke langit dan syurga. Safir ditetapkan dalam cincin Bishop (ketua Paderi) sebagai simbol perpaduan antara imam, langit dan syurga.

Sapphire telah dikaitkan dengan nikmat ilahi. Orang-orang Buddha percaya bahawa pengabdian yang digemari oleh nilam dan pencerahan rohani. Ia adalah batu kelahiran untuk bulan September. Sapphire telah digunakan sebagai pembantu untuk menyembuhkan penyakit mata. Ia juga dianggap sebagai penggalak untuk sistem imun, melindungi tubuh secara amnya daripada penyakit.

“Dikenali sebagai batu permata langit, safir telah dihargai selama beribu-ribu tahun”

Koleksi Crown Jewels British mengandungi beberapa safir. Salah satu daripada mereka, Sapphire Saint Edward, adalah set batu nilam yang besar di tengah salib berlian di atas Mahkota Imperial British.

Menurut legenda, Edward the Confessor, Raja Anglo-Saxon dari 1042-1066, bertemu pengemis satu hari. Raja Edward tidak mempunyai nilai kepadanya kecuali cincin nilamnya, yang dia dengan murah hati memberi kepada pengemis. Pengemis itu benar-benar seorang utusan dari Tuhan, yang kemudian memulangkan cincin itu kepada Raja semasa perjalanannya ke Palestin. Apabila mayat Raja Edward dikeluarkan dari kuburnya, nilam dari cincinnya dibawa oleh Abbot of Westminster ke Perbendaharaan Diraja British. Syurga yang terkenal itu tetap ada di sana, menghiasi Imperial Crown yang dipesan oleh Queen Victoria.

Menerangkan namanya dari perkataan Yunani untuk biru, nilam digunakan untuk merujuk kepada mana-mana batu biru. Menjelang akhir tahun 1800-an, batu nilam dan ruby ​​diiktiraf sebagai jenis permata corundum. Hari ini nilam telah menjadi nama kolektif untuk semua warna keluarga corundum selain ruby ​​merah. Untuk mengelakkan kekeliruan, warna setiap batu digunakan sebelum perkataan nilam. Sapphire, pelbagai corundum, datang dalam semua warna kecuali merah (pelbagai merah dikenali sebagai ruby), tetapi sangat popular dalam warna biru. Sapphires berwarna mewah termasuk merah jambu, hijau, oren, dan kuning keemasan yang luar biasa di mana-mana perhiasan.


Asyraf goldsmiths

Meklate Gold & Diamonds Jeweller