Pearl (Moonstone, Alexandrite, Rhodolite Garnet)

Mutiara

“dipuja sepanjang zaman untuk kesucian dan kecantikan”

Pearl telah menjadi kegemaran orang ramai dari banyak budaya. Mutiara telah diakui sebagai lambang kesopanan, kesucian dan kesucian. Mereka telah melambangkan perkahwinan yang bahagia. Sering dikaitkan dengan cinta dan air mata, mutiara telah didedikasikan kepada Aphrodite, dewi cinta Yunani, dan melambangkan air mata Venus, dewi cinta Roman. Pada zaman dahulu, mutiara dikatakan menghalang wanita baru dari menumpahkan air mata. Umat ​​Islam menghargai mutiara kerana mereka dipercayai mewakili air mata Adam dan Hawa, menyesali dosa mereka dan menyerupai air mata yang menangis oleh mereka yang sakit. Mutiara adalah batu lahir bulan Jun dan permata kegemaran untuk majlis perkahwinan.

Mutiara semulajadi terbentuk apabila objek asing memasuki cenkerang moluska dan menjejaskan tisu mantel lembut di dalamnya. Pemangsa ini boleh menangkap siput, cacing, kulit kecil atau pasir. Objek ini terperangkap dalam kelemasan dalam tisu mantel tersebut. Kelemasan ini semakin mendalam sehingga kantung terbentuk. Kantong itu memisahkan dari selebihnya tisu dan sel-sel perencah nacre dalam kantung yang menjernihkan nacre ke atas pemangsa. Nacre ini membina lapisan dengan lapisan.

Mutiara air garam yang dibiakkan paling kerap dihasilkan oleh tiram Akoya dari perairan di sekeliling Jepun. Bentuk mutiara berbudaya kerana seseorang memasangkan kedua-dua lapisan dari tiram dan nukleus (yang paling sering menjadi manik mutiara). Kemudian tiram iaitu nukleus dengan nacre dan mutiara berbudaya dibuat seperti yang semula jadi.


Asyraf goldsmiths

Meklate Gold & Diamonds Jeweller